KANAL 4Utilitas

JIP - Mesin bensin memerlukan tiga komponen yaitu udara, api dan bahan bakar untuk dapat bekerja. Campuran udara dan bahan bakar yang dimampatkan dalam ruang bakar tersebut kemudian diletupkan dengan api yang berasal dari busi. Percikan api pada busi tersebut hadir melalui mekanisme elektris yang dihasilkan oleh koil. Lewat koil inilah arus listrik yang diumpan dari aki yang relatif kecil kemudian digandakan hingga ribuan kali lipat baru disalurkan ke busi.

Pada tulisan ini akan coba dikupas mengenai koil. Ada dua macam koil yang umum ditemui di pasaran yakni koil basah dan koil kering. Koil basah adalah koil dengan pendingin oli. Seperti halnya trafo pada lsitrik rumahan, koil juga membangkitkan panas. Namun karena yang bekerja adalah tegangan, dan arus yang besar maka panas yang dihasilkan juga tinggi. Maka diperlukan pendingin yang jauh lebih baik.

Pendingin yang dipilih yaitu oli khusus yang tidak ikut menghantarkan arus listrik. Koil seperti ini, cocok sekali untuk mobil standar pabrik karena daya tahan yang luar biasa dengan performa standar. Settiingan mesin biasa tak butuh pengapian ekstra, makanya dengan koil basah sudah mencukupi.

“Pada umumnya koil basah dipergunakan sebagai standar kendaraan di masa lalu dan memiliki voltase hingga 20 ribu volt,” tutur Ishak Yudha seorang penggila modifikasi asal Bandung yang telah banyak mengotak-atik pengapian FJ40-nya. Karena adanya tambahan volume oli maka dimensi koil basah biasanya lebih besar (bentuknya mirip botol .red).

Untuk pemakaian koil basah aftermarket ada hal yang wajib diperhatikan dan jangan pernah diabaikan. ”Biasanya koil basah aftermarket dijual lengkap dengan weerstand (batu hambatan .red). Disarankan peranti ini harus tetap dipasang agar kinerja koil basah lebih maksimal,” bilang Sutrisno mekanik dari bengkel Honeybee di Jl. Inpress Cileduk. Batu hambatan berwarna putih ini berfungsi menjaga agar coil tidak terlalu panas sehingga oli pendingin tidak cepat mengalami kejenuhan. Jika oli pendingin kondisinya normal (tidak jenuh) maka pendinginan pun bisa maksimal.

Menilik soal daya yang dihasilkan koil basah ternyata tak selalu kecil. Dalam perkembangannya kini, “Bisa saja koil basah memiliki voltase lebih besar dari daya standar, namun dibutuhkan dimensi yang juga besar. Sebagai contoh Mallory Promaster Coil 28720 yang merupakan koil hi-performance klasik dengan pendingin oli,” imbuh Ishak  yang berprofesi sebagai fotografer ini.

Sedangkan Koil kering, merupakan koil dengan sistem pendingin udara. Di dalamnya terdapat lempengan-lempengan0 logam berbahan khusus yang mampu mereduksi arus pusar karena adanya medan magnet yang dapat menyebabkan terjadinya panas tinggi. Koil kering ini cocok digunakan untuk mesin Performance alias mesin yang pengapiannya disetel lebih advance agar tenaga yang dihasilkan tak mudah ngedrop ketika digeber di putaran tinggi. Kalau koil basah (standar) hanya menghasilkan voltase kurang lebih 20 ribu volt maka koil kering bisa mencapai 40 ribu volt lebih.

Dari sisi dimensi biasanya koil kering memiliki bentuk yang lebih kompak dibandingkan koil basah sehingga dalam pemasangan lebih fleksibel dan tak makan tempat. Makanya banyak kendaraan keluaran baru kini memakai koil model ini. “Koil kering jadi standar mesin terkini dengan pasokan injeksi elekronik lantaran lebih bisa menyuguhkan tegangan listrik yang lebih konstan,” celoteh Hale dari Hale 4x4 Bandung. Bila dilihat dari strukturnya penghasil listrik pada koil kering terbungkus dengan baik dalam resin atau campuran fiber. Hal ini menjadikannya lebih stabil dalam menghasilkan tegangan listrik dan juga tahan guncangan.

Lalu bagaimana umur pemakaian koil basah dan kering?  “Banyak pendapat yang menyatakan bahwa koil basah memiliki umur yang lebih panjang dibandingkan dengan koil kering,” timpal Bimo Wicaksono dari bengkel Kawan 4x4 di bilangan Bekasi. “Oli yang merendam kumparan di dalam koil tersebut membuat peranti ini memiliki kemampuan bertahan lebih lama,” cerocos bapak dua anak ini. Pendinginan eksternal yang diandalkan koil kering membuat koil ini tak akan lama umur pakainya.

 

Must Know!

Selain umur pakai koil kering yang relatif lebih pendek ternyata tanda-tanda ”kematian” alias koil sudah tidak bekerja sempurna tidak ada sama sekalai. “Jika mati, koil kering tak menunjukkan gejala apapun. Pergi begitu saja tanpa permisi dan mesin tak mau dihidupkan,” kekeh Hale. Makanya disarankan pemakai koil kering selalu membawa koil cadangan.

Berbeda dengan koil basah.  Biasanya ada gejala-gejala yang mengikuti sebelum koil basah ini mati total. ”Pengapian berubah, mesin agak susah dihidupkan. Mirip seperti aki yang tekor. Karena ketika distart api kadang menyambar kadang tidak,” perinci Sutrisno yang akrab disapa mas Tris.

Penyebab utama koil basah tak lagi sempurna kinerjanya karena adanya kebocoran oli. “Jika ada rembesan oli pada tabung koil basah maka sistem pendinginan koil tersebut sudah tak maksimal,” jelas Bimo lebih lanjut.

Jangan kaget jika tiba-tiba mesin seperti terasa pincang larinya atau susah dihidupkan. Pemakai koil basah boleh sedikit lega karena mobil masih bisa dihidupkan dan dipakai meski tentu saja performanya tidak maksimal. Beberapa pemakai jip kerap mengompress koil dengan lap basah agar panasnya tak terlalu tinggi sehingga koil masih bisa berfungsi. Tanpa membawa koil cadangan pun tak perlu takut

 

Teks & Fotografi:  Suryo Sudjatmiko

 


Bengkel QUITONK

Spesialis : Jip untuk adventure.

Jl. Gedongsongo No 9, Semarang No Hp 0816663672

Bengkel Speed Off Road & Adventure, 48 CUSTOM

Spesialis : Bodi, mesin, kaki-kaki, interior, rollbar dan tune-up.

Suzuki, Jimny, SJ410, 4x4,
Jl Terusan Pesantren, no 48 Sukamiskin, Bandung Jawa Barat 0813-2038033

Bengkel GLOBAL MOTOR

Spesialis : Ssangyong

Jl. Raya Bambu Apus no. 33A Jakarta Timur Telp : (021) 2937-7947 : 0812-8382-849 : 0877-7585-6657


JIP [TV]
Infiniti FX37 review
JIP IMAGE
Kejurnas Adventure Off-Road Team Seri 2 <br> Ramuan Baru
Kejurnas Adventure Off-Road Team Seri 2
Ramuan Baru
JIP TWITTER FEED
Review Produk